Kisah Romantis Mengharukan - Cinta Tak Direstui

Advertisement


Begini ceritanya..

Awalnya, aku berkenalan dengan tetangga baruku yang baru saja pindah beberapa hari yang lalu. Sebuah keluarga kecil yang memiliki satu anak nan cantik jelita. Nadia namanya (samaran) seorang gadis cantik yang sangat feminim dan sangat pemalu.

Nadia jarang sekali keluar rumah lantaran orang tuanya sangat keras mendidik anak semata wayangnya. Memang sih, belum ada ketertarikan bagiku untuk berkenalan dengannya.

Suatu hari dan secara tidak kebetulan, saat terjadi sebuah perkenalan tak sengaja yang tak akan pernah aku lupakan. Nadia berjalan sendirian sambil memegang buku di komplek perumahan tempat tinggalku. Nadia yang pemalu itu berjalan sambil menunduk. Aku pun tidak tau kalau ada Nadia saat itu karna aku sedang asik pesbukan pake hp.

BRUK..!!!

Kami pun saling bertubrukan. Dan buku yang di pegang Nadia pun berserakan

''liat-liat donk'' sahut Nadia sambil mengemasi bukunya yang berserakan.

''ma..maaf.. Aku salah jalan ga liat-liat..'' ujarku terbata-bata dan ikut mengemasi buku Nadia yang berserakan.

Setelah itu kami pun berdiri. Lagi-lagi dan entah kenapa, tiba-tiba kami pun bertubrukan lagi. Mungkin karna kami sama-sama pake kartu XL kali ya..

''liat aku donk..'' sahut Nadia lagi sambil menunduk

Wih..! Bagaikan tertancap panah cinta kartu Simpati, timbullah rasa cinta di antara aku dan Nadia.

Semenjak itu, aku pun selalu terbayangkan wajah Nadia di dalam benakku. Sungguh tersiksa rasanya akan rindu ingin bertemu Nadia. Tapi aku tidak berani menemui Nadia karena orang tuanya galak.

Besoknya di sekolah saat mata pelajaran bahasa inggris, karna suntuk iseng-iseng aku buka tuwiter. Di sana aku cari yang namanya Nadia. Oh.. Alangkah beruntungnya aku. Nadia juga punya akun tuwiter dan langsung saja aku polow akun tuwiternya. Dan ternyata..

''AAH.. AKUH DI POLBEEEK...!!!'' ujarku di dalam kelas. Dan aku pun berpelukan dengan teman-teman dan juga bu guru #gkgkgk

Singkat cerita.

Di akun tuwiter kami pun saling pedekate. Nadia memintaku untuk menemuinya. Wah..! Bingung juga aku saat itu karna aku takut di marahi sama orang tua Nadia. Tapi biar lah.. Demi Nadia apa pun akan aku lakukan.

Malam itu juga aku keluar rumah sambil memanggil Nadia dari depan rumahnya.

''Nadia..!!!'' ujarku

''iya..!!!'' sahut bapaknya dari jendela

''ada Nadia om..?'' tanyaku pada bapaknya

''apa..!!'' balas bapaknya melotot

''panggilin Nadia donk om..!!'' sahut ku lagi.

''Bawakan dulu Oreo rasa oren dua bungkus malam ini juga. Baru kamu boleh ketemu Nadia..!!'' jawab bapaknya Nadia kepadaku.

''satu aja ya om..'' ujarku pada bapak Nadia karna uangku tidak cukup

''dua..'' sahut bapaknya.

''satu..'' balasku

''DUA..!!!'' bentak bapaknya

''SATU..!!'' teriakku lagi.

Tiba-tiba emaknya Nadia keluar dari pintu sambil ikutan teriak

''DUUUAAA...!!!'' sahut emak Nadia kepadaku sambil mengangkan dua jarinya #jiaah.. Kayak iklan indomie. Ngehikz hikz..T_T

Akhirnya aku pun kalah dan buru-buru aku cari Oreo rasa oren di super market terdekat buat orang tua Nadia. Tapi sayang, ternyata Afika orangnya pelit dan Oreonya tidak bisa di tawar. Lalu aku balik lagi kerumah Nadia dengan membawa satu bungkus Oreo.

''Nadia..'' sahutku teriak-teriak di depan rumah Nadia

''mana Oreo pesenanku..?'' sahut bapak Nadia yang lagi-lagi nongol di jendela.

''Cuman ada satu bungkus om Oreonya..!!'' sahutku

''APAH...!!! CUMAN SATU...!!! JANGAN HARAP KAMU BISA KETEMU DENGAN ANAKKU..!! HUH..!'' bentak bapaknya Nadia sambil buang muka

Aku pun tidak mau putus asa begitu saya. Lalu dengan penuh keyakinan, walau pun bapaknya cuek kepadaku, AKU PUN BERUSAHA SEKUAT TENAAAGAAAAA #sambil mengangkat cewek gendut berseragam SMA yang lagi duduk di dekatku sambil asik Pesbukan pake kartu aksis.

''NADIA... MAU TIDAK JADI PACAR KU...?'' teriakku keras-keras di depan rumah Nadia.

''MAU..!!'' ujar Nadia sambil nongol keluar dari jendela kamarnya dan mengajakku kabur untuk kawin lari.

Lalu orang tua Nadia pun teriak..

''Nadia.. Jangan tinggalin orang tuamu lah..!!'' ujar emaknya Nadia sambil nangis.

''APA SUSAHNYA NGOMONG..! NELEPON GA PERNAH..! SMS GA PERNAH..! KERJANYA CUMAN SIBUK DI KANTOR MELULU..!!!'' balas Nadia sambil hujan-hujanan. #kebetulan waktu itu ujan lagi turun. Gkgk..:D

''maafin bapak ya Nadia.. Ngehikz hikz...T_T Seharusnya bapak berlangganan parabola indopision dari dulu..!'' ujar bapaknya sambil nangis.

GUBRAK...!!! #Nadia pun jungkir balik dan langsung menarik tanganku untuk buru-buru kabur.

Begitulah akhir kisah ceritanya. Nadia pun kabur denganku karna orang tua Nadia tidak mau menyetujui hubungan kami gara-gara Oreo rasa oren yang aku bawa waktu itu cuman satu bungkus.

Udah.. Gitu Doank

Keren kan...:D


Di sana gunung.. Di sini gunung.. Di tengah-tengahnya anu...mmm...anu...mmm...



POSTING BERKAITAN




Template design by:
Adit'Faizah | Beranda